Oalaah Gus..Gus.. Belajar Mandiri Dooong..!!!

Hihihiiiii..

Aku tuh selalu geli, kalo inget temen saya yg satu ini.. Bukan karena bentuk tubuhnya yg lemu, ireng dan ginuk-ginuk thok.. Tapi juga sejarah pertemanan kami tuh ngga pernah jelas..

Bener… Ngga pernah jelaaass.. Baik awal pertemanan, sejarah pertemanan, perjalanan pertemanan, pisah-sambung ngga jelas…komunikasi opo maneh… atau apapunlah.. Ngga pernah jelas..hihihi bingung tho…

Tapi yg pasti jelas hanya satu: Kami berteman baik.. Mungkin, dalam hati kami masing2..malah menganggap kami ini lebih dari teman.. Bersahabat barangkali..

Bahkan dia sering dikira adikku.. Ya karena selain bentuk kami mirip (tapi dia jauh lebih item lhoo..), dan juga aku sering mengenalkan ke kolegaku dia adikku..tapi menurutku, temenku ini bener2 telah berupaya mencoba untuk menyamai aku.. Hahaha ngga percaya?? Beneeer ini.. Baik caraku ketawa, ngomong, bahkan mencoba berpola pikir sama seperti aku, edan tho… Hihihi… (Ojok2 dia niru juga caraku kentut yaa??)

Sampai2 pada waktu pasca jogja dan sekitarnya diguncang gempa hebat Pada bulan mei 2006, (baca: Gempa Bumi Jogja, Sebuah Gladi Bersih Kematian..). Kami menyelenggarakan bakti sosial membuat batako bersama Bayangkari Polri.. Penyerahan bahan & peralatan pembuatan Batako kepada para korban, dilakukan oleh ibu Kapolri saat itu… Nah.. Temen saya ini kan juga ikut menjadi penggeraknya.. Lha, bu Kapolri aja percaya waktu dia mengaku sebagai adikku… Wiissss..wiiisss.. Bocah iki emang kebanjuuuur… Bo’ong koq ke ibu Kapolri… Lha itu kan God mother-nya istri-istri polisi sak Indonesia….ck..ck..ck..

Jadi gini katanya, dulu dia ikut seleksi Paskibraka di Sleman, kata dia.. saat itu saya yg jadi tim penyeleksi dan pelatih baris-berbaris utusan dari PEP (Purna Eka Paskibraka).. Sekali lagi Itu kata dia lho.. Wong aslinya aku tuh ngga banyak ingat kejadian masa lalu.. Itu efek dari kecelakaan saya di tol cikampek tgl 25 sept 1995..

Jadi pada waktu adik2 PEP saya kumpulkan untuk membantu programnya bu Kapolri.. Temen saya ini sangat aktif.. Dan kalo boleh saya akui, dia adalah salah satu yg membuat program tersebut terlaksana pada waktu itu.. (Hihi mesti GR dia..) Sejak itu kami menjadi sering ketemu.. Trus deket, bahkan dia jadi ikut terlibat dibeberapa kegiatan dan bisnis saya….itu berlangsung beberapa tahun..

Tiba2 tanpa kami sadari.. Dan ngga jelas penyebabnya..dia ngilang..aku sdh mencoba hub, tapi ngga iso-iso.. Yowis batinku.. Dan anehnya, aku juga ngga kangen tuh.. (Hihihihihi ben mangkel bocahe..)

Wiiiiiiissss.. Waktu berjalan beberapa tahun tanpa dia……

Eeeeh…. Akhir tahun lalu.. Tiba2 Pungki, adik saya beneran klo ini.. Nanya ke aku,”Mas.. Kancamu si Anu kae, saiki dadi kyai po?? Buka’ pondok psantren sepertinya, santrinya ratusan kayaknya” (beberapa saat yg lalu, baru saya tau bahkan 1000 lebih santrinya)

Haaaah?????? Bingung aku…

Lha aku tuh ngga merasa pernah tahu bahwa dia itu ahli ngaji jee..

Lha aku tuh ngga merasa pernah tahu bahwa dia pernah jadi santri jee..

Wiiiisssss raaa jelaaaassss kabeeeh…

Lha tapi, lebih bingung lagi, lha koq beberapa kolega ku menyatakan tahu dia.. Wis ngono, manggilnya pake’ ditambahi ‘Gus’…. Wuuuuiiiih… Ngeriii, tambah raaa jelaaaaassss…

Trus diem2 aku berupaya membuktikannya.. Ee kebetulan, kapan tuh saya diajak golf Rifky di Hyatt.. sepulang golf, Rifky ngajak saya mampir ke pondoknya si ‘Gus’ tadi… Saya iyakan aja.. Skaligus pengin tahu kabar dia..

“Masyaaaaaaa Allaaaaah.. Subhanallaaaaah..” Beneeeeeer….. Ternyata si ‘Gus’ itu adalah dia.. Ya itu tadi, teman, sahabat dan bahkan adik saya yg ngga jelas itu… Mbrambangi aku waktu itu… Dan tambah bingung aku setelah diajak sholat magrib.. Ratusan santrinya menjadi jemaahnya.. Dan semua cium tanganya…. Saluuuuuuut Gus..saluuuut..

Dan setelah ngobrol-ngalor ngidul.. Ternyata selama hilang dari peredaran..

Dia telah mengalami perjalanan spiritual.. Seperti halnya yg saya alami paska kecelakaan di tol cikampek akhir th 1995, walopun ‘judul film’ yg Allah puter buat dia lain dengan ‘film’-ku

Mungkin, bagi yg ngga ngeliat langsung, atau mengikuti perjalanannya..pasti ada yg meragukan kisah ‘perjalanan spiritualnya’ itu.. Tapi bagiku, selain sudah pernah diberi nikmat mengalaminya…. Yg jelas Semuanya serba mungin klo Allah yg menghendakinya…..

Cekak aos, pada pertemuan kami sore itu, disepakati untuk tetep terus berteman, dan berbagi tugas.. Saya cari duitnya.. Dia mikir ibadahnya… Kita buktikan, Insya Allah nanti ketemu lagi si Surga…. Hehehe demikianlah kata perpisahan kami waktu itu..

Lhaaa ada kejadian lucu di skitar seminggu sebelum lebaran haji yg lalu.. Si Gus telp saya.. “Mas, ini perlu pinjaman, untuk bayar material.. aku renovasi pondok.. Blum ada duit Alokasi material, tapi aku nekat mbangun

Hahaahahahaahaa aku ngakak sekeras kerasnya.. Lha koq iso bocah iki nuruun plek ama kebiasaan saya.. “Nak perlu utang dulu, yg penting untuk kebaikan..” Waaah..waah..wah.. Ini dia sengaja atau tidak yaa?? Klo ngga dia sengaja, jangan2 persamaan yg ada pada kami menunjukkan bahwa dia emang adik saya ya???? (Hiihihihi GR bocahe)

Bereeeess.. Jawabku, pokok’e seminggu bar lebaran haji aku transfer.. Mana no rekeningmu..

Hehehe aslinya, pas aku njawab gitu, aku juga belum pegang duitnya.. Yg penting membantu mengurangi rasa kawatir seorang Gus di saat menghadapi lebaran haji.. Pasti dapat bonus pahala dari ‘Big Boss’ batin hatiku… Hihihihi

Laah.. Akhirnya koq seminggu setelah lebaran itu cepet banget… Dan, isih bokek aku.. Dah gitu, si Gus udah beberapa kali BBm mengingatkan… Asline saya sudah sadar-sesadarnya akan kewajiban saya atas janji minjemin si Gus itu… Mung tak jawab BBm nya singkat: “isih nang Perth..klo udah balik Jkt tak beresi”.. Dan dia selalu njawab: “Alhamdulillaah

Waaaah, jawaban si Gus itu semakin merobek2 perasaan saya..atas ‘hutang janji meminjaminya’ (mumet ra sampean mbaca istilah ini)..

Dan setelah mundur skitar 2 minggu, akhirnya bgitu pulang, saya putuskan utang duit kantor 50 juta untuk minjemin si Gus… Hehe saya yakin, sampai saat ini, klo si Gus ngga baca tulisan saya ini, pastii ngga’ kroso, kalo duit yang aku pinjamkan untuk mbayar utang dia itu duit utangan juga..

Hahahahahaa “UTAAAAANG KWADRAAAT” Guuuuussss….

Tapi alhamdulillah Gus, setelah saya utang untuk ngutangi dikau.. Saya dapat gantinya dari ‘Big Boss’ jauh lebih besar besar.. Jadi Aslinya, tanpa si Gus balikin pun, saya udah untung.. ‘Big Boss’ nukerinnya ngga kira2.. 10x lebih Gus.. jadi kantor dah aku tutup.. Masih sisa 9x nya lebih.. Hihihi…

Lha tapi terserah situ lho Gus..klo diliat posisinya, kan dikau yg menyandang predikat si-penghutang.. Jadi klo emang dikau ngga akan balikin ya terserah.. Yg penting besuk situ jelasin itung2annya sama ‘Big Boss’ di akherat yaa…. (Hahahahaha bocahe dadi ragu-ragu..)

Minggu lalu.. Ada kisah ngga jelas lagi.. Yg ngga kalah serunya.. Tapi ya Allah, mohon matikan lagi mesin pencatat dosamu serta sensor Riya’.. Sebab jika banyak yg mau membaca dan memaknai tulisan ini.. Insya Allah saya dan si Gus dapat pahala subtitusi dari kisah ini…..Aamiin..

Gini critanya…

Si gus telp: “Mas, ini klo mau umroh akhir Januari, harus pesan tempat dan DP tiket. Sekarang..masih ada seat 40an

Saya jawab: “Yowis, ambil semua, yg penting si Gus yg arrange semuanya..”

Si gus bingung:”Lho?? 40 mas?? Sopo wae??

Lha yo mbuh, daftar yg ikut nyusul aja, yg jelas saya, Itya, Ines, Anis, Mama, Bapak, Ibu.. Yg lain dipikir nanti“,  jawabku kenceng…

Lah.. Jadi. Sisanya?? Belum tau siapa yg mau berangkat mas??“, si Gus tambah bingung

Setelah senyap sesaat, Si Gus melanjutkan kalimatnya dgn terbata2 dan tampak hati2: “Mas.. mhn maaf sebelumnya.. kalo memang.. belum terisi, boleh ngga saya utang mas onny untuk memberangkatkan bapak, ibu, dan ibu mertua??? Saya takut kalo saya nabung untuk mengumrohkan beliau2.. Takut ngga kompak antara saldo tabungan dengan umur beliau2.. Saya berjanji tetep saya lunasi mas”

Setujuuuuu… Orang tua harus didahulukan.. Tapi Janji.. Sampai kapanpun dikau harus lunasi utang itu.. Sbab klo tidak, pahalanya yg dapat hanya saya.. dikau ngga berhak Gus..”, jawab saya gagah

Si Gus njawab lagi,” Iya Mas, pasti saya lunasi..

Tak sergap: “Ya musti bisa lah.. Kwe kan mung utang 3 gus.. Lha aku, 40 jee..

Hahahahaahhaahahaaaa kami berdua tertawa ngakak… Lha koq ngumrohne wong2 ae koq podho punya pikiran utaaang…

Si gus bertanya2 bagaimana saya menjelaskan ke si empunya duit.. Koq bisa-bisanya utang sebegitu besar trus hanya untuk meng-umrohkan guru2, sodara, tetangga..

Ooooo jangan salaaah Gus.. Ini bukan sekedar ‘hanya’ meng-umrohkan.. Umroh itu termasuk belanja di jalan Tuhan Gus.. jadi Jangan koq cuman disebut ‘HANYA’ doong..

Sebenarnya BODOH kalo orang yg punya duit banyak tapi ngga mau mengajak keluarganya, tetangganya, gurunya apalagi orang tuanya untuk umroh… atau paling tidak, minimal meminjami ongkosnya..

Opo maneh, ada seorang anak yg sudah ber-umroh ngajak anak istrinya, sementara bapak & ibunya belum ia berangkatkan… Itu sudah BODOH.. Deket ama DURHAKA sepertinya…. lhoo, beneeer ituuu…. Bahkan, saya berani menjelaskan etungan2 saya tentang pendapat saya itu… ke ‘Big Boss’ kelak di Akherat..

Kan bgini, kemarin juga udah kita bahas, klo ngutangi umroh itu kemungkinan keuntungan yg didapat:

  1. Pinjaman untuk ongkos umroh itu akan dibalikin 700x ama Big Boss.
  2. Dapat juga pahala umroh…padahal yg capek ibadah si pengguna duit hutangan
  3. Saya + si Gus, sebagai Sponsor utang pasti akan berusaha semaksimal mungkin balikin duitnya, klo ngga, kami juga pengin dpat pahalanya laaah.. lagian, kami ngga pengin saldo amal perbuatan kami besuk di akherat dipotong buat mbayar utangan…

Jadi menurut saya, sungguh beruntung klo kita diberi kesempatan bisa menjadi orang yg ngutangi kegiatan di jalan Allah.. lho, gimana ngga untung coba:

  1. Allah pasti sudah menganugerahkan ‘rasa cukup’ pada Orang tersebut
  2. Duitnya balik
  3. Masih ketambahan 700x balikan dari ‘Big Boss’

Gimana??? Masih kurang yakin situ Gus??

Lha nak ngga percoyo ama ‘Big Boss’ trus meh percoyo ama siapa situ Gus??

Nah sekarang, saya tinggal berharap dan berdoa..semoga teman saya yg lain, Kang Iwak sudah membaca tulisan ini, sebelum suk senin saya menghadap beliau.. Menerangkan bahwa DP proyek di Kaltim masih kurang separo lagi… Sebab yg separo saya pinjem dulu untuk belanja di jalan Allah dulu kang…

Mosok meh nesu Kang iwak?? Lihat kemungkinan benefitnya seperti yg sudah saya tulis di atas dulu doong.. Hehehe..

Untuk si Gus.. Wis dong belajar Mandiri doong, jangan tiru-tiru saya teruusss..

Pancen Asem si Gus kwi.. Kapan itu datang ke rumah bawa keluarganya.. Lha koq Walopun si Gus itu gemuk.. idal-idul tur item….eeeeh, lha koq istrinya cantik.. dah gitu, Anaknya juga lucu-lucu……

Aseeeeeeeem, tiru-tiruuuuuuuu aku maneeeeh… Hehe

 

note: “Gus, ini saya tulis  dalam penerbangan GA 725 semalam, gara2 ngliat gambar pria di atas, dan ngga tau kenapa koq yg terbayang selintas adalah sampeyan Gus…hehe”

 

SAYEMBARA:

Siapakah dgn Gus yg saya maksud..???

DILARANG jawab di website ini, kirim langsung ke email: kaji_edan@yahoo.com, Sayembara ini berhadiah ‘UMROH GRATIS’ bagi 100 pengirim email pertama.. kumpulnya di Masjidil Haram…. qiqiqiqiqi..

 

alhamdulillah, hampir bersamaan dengan adzan dzuhur jum’at  15 november 2013, kang iwak BBm saya, semoga ini boleh saya artikan bahwa beliau Acc hutang saya..hehe

ini bbm beliau:
Subhanallah…pancen Gusti Allah kwi yen paring ‘hidayah’ marang ummatNya dengan berbagai jalan…:'( salah satu bukti ‘Karim’Nya beliau…({}) ..Wis tak wocooooo…aku melu sayembara, men sisan ngumpul nyang syurgo…:D

Subhanallah… nyat lemu tenan kyai Gus’e kuwi…:) …lemu fisik lan atine…mugi Gusti Allah SWT tansah paring berkah, hidayah lan inayah marang Gus T kuwi…:)

Sent from my BlackBerry® from Optus

18 thoughts on “Oalaah Gus..Gus.. Belajar Mandiri Dooong..!!!

  • November 15, 2013 at 2:21 am
    Permalink

    Assalamu’alaikum.. nek niku kuis sik jawaban ga usah mikir.. cuethooo banget. Sebelum jadi Kiai aku pernah diundang hadir di rumahnya (Jetis) acara dgn adik2 Paskibraka. Aku lihat beberapa foto Kiai di dinding rumah. “Siapa beliau-beliau dik..” dari jawabannya ternyata memang keturunan Kiai.. panteslah doa-doa Mbah2nya di ijabah Allah. Sehingga diantara ‘ahli’ny ada yang ditunjuk Allah melanjutkan tugas mereka. Semua atas ijin dan kuasa Allah. Semoga persaudaraan njenengan dengan Gus T.. (ndak mbocorna jawaban).. menjadi persaudaraan yang penuh keridhaan Allah. Amin. Wassalamu’alaikum / Bonny

    Reply
  • November 15, 2013 at 3:59 am
    Permalink

    wah mantep tenan fotone juragan nganggo kaos kuning….he he…semoga dikasih rejeki sedikit berlebih sama allah swt sehingga dapat mengumrohkan ibunda tercinta…Thanks mas Onny your story always inspired me…. Aku ra melu sayembara….habis kumpule ning masjidil haram….

    Reply
  • November 15, 2013 at 4:02 pm
    Permalink

    hehehe…. baru sempet baca dan belum bisa komentar
    cuapek polll, tidur dulu ah, saya babar blas gak tau mr gus yang dimaksud

    Reply
  • February 19, 2014 at 10:19 pm
    Permalink

    Gus Tanto aka Prihartanto aka Tanto Abdurahman aka Abdurohman Al Anwari

    Reply
    • February 23, 2014 at 8:07 am
      Permalink

      TOOOOOOOOOPPPPPP….
      ketemu di. MAsjidil Haram yaaaa Maaaasss..
      Hueheheheheheheeh…

      Reply
  • February 21, 2014 at 4:15 am
    Permalink

    lha nek itu jenengan piyambak 🙂 hehehe… bener2 menginspirasi tulisannya 🙂
    subchanalloh…

    Reply
    • February 23, 2014 at 7:48 am
      Permalink

      Salaaaaaaaaaah mas Elzaaaaaaan… Hihihi tebakannya salaaaah yeesss..

      Salam yes

      Reply
  • February 21, 2014 at 4:17 am
    Permalink

    tp nek kulo dikasih kumpul teng multazam nggih purun kok pak 🙂
    *hehehe…ngarepdotcom*

    Reply
  • February 22, 2014 at 5:56 am
    Permalink

    subhanallah…mau tak praktekin pak saran jenengan,dan yang sudah ddi lakukan gus t.Insya Allah

    Reply
    • February 25, 2014 at 3:56 am
      Permalink

      Tengkyuuu mr. Datuuuuk

      Reply
  • March 3, 2014 at 11:21 pm
    Permalink

    selamat malam pak…..
    pak boleh minta saran…bagaimana menjadi mualaf yang benar…setelah saya menjadi mualaf keluarga besar serasa membuang saya….apakah bapak menulis buku cara menjdi mualaf yang benar….tapi satu yng pasti dn sangt say yakini…saya tidak salah memilih ISLAM..
    Mohon bantuan doa pak kaji….matur syuwun sanget….
    saking mualaf sipit

    Reply
    • October 17, 2014 at 5:38 pm
      Permalink

      Mas mualaf, sorry saya sudah njawab 13 maret yll tapi rupanya salah kolom….

      Semoga masih bermanfaat:
      mas mualaf.. sory lg sempet njawab, tak kiro wis tak jawab jee waktu itu..hehe sorry

      gini mas, coba baca sik tulisan saya yg katagorinya: duuh Gusti & Ketika Sedang Bijak yes,trus kalo sudah, cari sdikit lagi bekal ilmu ttg agama kita.. baru rangkul mereka mas..

      jelas bukan pekerjaan gampang yes, sebab bagi mereka, kita adalah murtad..anak yg tersesat..sekaligus adalah bahaya latent buat kelompok mereka..dan juga telah menyakiti hati mereka.. dah, susahkan..!!??

      Urusan Habluminallah.. udah jelas, urusan kita dengan yg di Atas..
      tapi urusan Habluminanas kita, harus terus kita rangkul dan mengalah saja kita..
      pasti susah dan makan waktu lama, sbab kita tlah menyakiti hati mereka..
      menurut saya, karena tidak ada istilah ‘Bekas anak’ ataupun ‘Bekas Orang tua’.. suatu saat insya Allah akan luluh.. memang butuh pengorbanan sih mas..

      salam, selamat mencoba dan menikmatinya..

      Reply
  • May 10, 2014 at 11:26 pm
    Permalink

    jawabnya gus tanto (tanto abdurahman)

    Reply
  • May 10, 2014 at 11:29 pm
    Permalink

    sangat inspiratif dan menggoda, doakan nyampe sana wak haji…

    Reply
  • May 24, 2014 at 3:35 pm
    Permalink

    Pak kaji.. untung itung itungane BIG BOSS kui memang lain yo ro itung itungan bisnis/ekonomi…YESSS

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *