‘Sopirku, Sahabatku..dan Potret diriku..’ (bagian 1)

Sampai saat ini, saya masih sangat meyakini bahwa tidak ada ‘kebetulan’ di dunia ini.. Semua pasti sudah Beliau skenario sejak awal..dan bahkan mungkin sejak kita belum lahir skenario kita tuh sudah Beliau tetapkan..

Tapi, sampai sekarang ada satu hal yang saya tetep belum mengerti atas satu skenario yang Beliau tulis pada ‘skrip kehidupan’ saya.. Yakni “sueeriiing banget dikira sopir”..

Begini critanya..
Dulu, awal tahun 1992, sejak aku mulai dipercaya oleh om ku untuk mewakili beliau rapat2 dgn para juragan..saya mulai diwajibkan tampil pakai dasi dan jas kalo perlu, jika ke kantor.. apalagi kalo pas ketemu klien..WAJIB hukumnya..

Maka pada jaman2 itu tidak ada masalah buat ‘penampilan’ saya, sebab saya diberi ‘otoritas’ oleh om saya untuk bebas membuka almari dasi dan jas miliknya.. Sehingga setiap pagi dengan leluasa saya bisa memilih dan meminjam salah satu dari ratusan dasi milik om saya itu..dan juga memilih dan memakai salah satu dari puluhan jas beliau..

Dan untuk ikat pinggangnya pun saya juga diberi otoritas penuh untuk memakai salah satu dari belasan koleksi beliau dan wajib diseragamkan warnanya dengan sepatu yg saya kenakan..

Untuk sepatu, juga ngga ada masalah.. Saya dapat fasilitas ‘Sepatu Dinas’… Ada puluhan pasang sepatu om saya yang boleh saya pakai pada saat dinas aja..

Tapi ada 4 pasang sepatu yang DILARANG saya pinjam, yakni spatu yang beliau pakai untuk ‘manggung’.. buaguuus bentuk sepatu yg itu, ‘meling-meling’ bahkan sangaaaaaaat meling2.. Berkilau, seperti sepatu yang masih basah kena semir sepatu..tapi basahnya sepanjang hari… Wis, pokoknya top tenan sepatu-sepatu itu pada saat itu..

Memang sih, sebenarnya ukuran sepatu om ku itu 2 nomor diatas ukuranku, aku 41 beliau 43.. Tapi ngga ada masalah, saya udah akalin..saya sudah siapkan guntingan kaos dalem, kmudian ‘diseselin’ kdalam spatu…beres deh.. Hiiks, waktu itu memang belum ada sistem tambahan alas sepatu kayak yang sekarang banyak dijual di Hero.. Jadi diseselin kain aja udah tooooop..

Ya cuman kadang2 kalo pas kita lepas sepatu, misal diajak makan ama klien di restoran jepang..si ‘guntingan kaos’ suka mbrodhol lari ke mana2.. sehingga sering pelayan restoran tuh ‘ngguya-ngguyu’ ngliat kejadian itu.. Hiiiks..

Apalagi kalo sholat jum’at.. Karena pinjaman, mahal, takut ilang.. Biasanya sepatu saya tinggal di mobil, trus jalan tanpa alas kaki ke mesjid..hehe.. Sebab dulu pernah ada kejadian tragis yang sangat memilukan hatiku.. kejadian itu tepatnya pada waktu pak Dai Bahtiar habis dilantik, Saya dapat job menyiapkan penyanyi dan keyboard tunggal di rumah dinas Kapolri.. Lha siangnya, pas sholat jum’at ‘sepatu dinas’ saya ilang…. Wuuuuuuuuuuuiiih dimarahiiiii saya sama si om, lha wong sepatu yg saya pakai itu belinya pas beliau ke Paris..

Bersambung ke >> Bagian 2

9 thoughts on “‘Sopirku, Sahabatku..dan Potret diriku..’ (bagian 1)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Warning: Unknown: write failed: Disk quota exceeded (122) in Unknown on line 0

Warning: Unknown: Failed to write session data (files). Please verify that the current setting of session.save_path is correct (/opt/alt/php56/var/lib/php/session) in Unknown on line 0