BALAS DENDAM POSITIF

Saya udah pernah cerita tentang Pak Giek atau belum ya..?? Nama lengkapnya tuh Bapak Sugiharto, beliau adalah guru olah raga yang juga merangkap sebagai wakil kepala sekolah bidang kesiswaan di SMA Teladan jaman saya dan karena saat itu beliau sekaligus juga sebagai pembina OSIS, maka anak-anak OSIS termasuk saya jadi deket dengan beliau.

Dalam kesehariannya, Pak Giek tegas dan disiplin.. Hal tersebutlah yang kemudian sering diterjemahkan sebagai ‘Guru yang Galak’ oleh para murid SMA Teladan pada umumnya.., tapi sebenarnya dibalik itu, hatinya lembut kok.., bahkan tidak tega’an, apalagi kalau melihat ada anak yang laper karena belum sempet sarapan.., pasti beliau akan segera mengajak anak tersebut makan, entah di rumahnya maupun jajan di warung dan bahkan kadang di restoran .

Bagi saya, murid yang termasuk dekat dengan beliau.., saya bisa memanfaatkan ‘image galak’ beliau untuk mempermudah ‘pergerakan saya’ di sekolah waktu itu.., Kalau dalam istilah jawanya: “Kudhung Lulang Macan” yang kira-kira bermakna “Bersembunyi di balik kewibawan sang macan..”. Atau kalo’ bahasa Kid Jaman Now adalah: ‘Nèbèng Kewibawaan

Asemog.., kadang saya juga heran dengan diri saya sendiri, mosok cah kelas satu SMA kok sudah mikir sampai situ.. Lha tapi gimana lagi, semenjak saya terlihat ‘dekat’ dengan beliau njuk semua bisa jadi lancar jé.. Guru-guru yang biasanya sepak dan benci melihat kenakalan serta kelakuan saya di kelas jadi lebih maklum.., apalagi kalau ijin keluar kelas dengan alasan kegiatan OSIS atau dipanggil Pak Giek, langsung ACC.

TU sekolahan pun memberikan kemudahan pembayaran SPP, kadang malah boleh mundur dari tanggal batas akhir pembayaran.., ya alhasil, sering molor 3 bulan lebih lah SPP saya..Wis.., pokoke semuanya jadi mudah, dan sekolah pun menjadi seperti surga buat saya..hehehe.

Waktu itu, rasanya menjadi semacam pemegang ‘Previlage Card’ sebuah Bank deh.. lebih bebas ngapa-ngapain dan jarang dimarahin guru, kecuali Pak Kusnun tentunya.. Oh ya, Pak Kusnun adalah Kepala Sekolah kami.., beliau sangat berwibawa dan jarang bicara, membuat kami semua segan dengan beliau.

Tolong ingetin saya, besuk-besuk saya tulis khusus kisah dengan Pak Kusnun yes, tunggu episode selanjutnya yes.. hihi.

Wah lha kok malah jadi ‘ngombro-ombro’ ke mana-mana, wis kita kembali ke laptop wae lah…!!!

Jadi gini.. intinya hasil pendekatan saya pada Pak Giek, telah memberikan banyak pengalaman serta pembelajaran bagi saya.., yang tentunya hal tersebut juga telah turut menjadikan saya menjadi seperti sekarang ini.., jadi gemuk maksudnya..hehhe

Salah satu yang sangat bermanfaat dan telah ‘merangsang’ jiwa bisnis saya adalah ILMU JARINGAN, atau lebih akrab sekarang dengan sebutan NETWORKING.., gilé kan..?!!! anak SMA aja udah dapet ilmu networking…, ngga kalah sama mahasiswa S2 bisnis..hehe.

Aslinya ilmu Networking ini kami temukan secara tidak sengaja, ketika saat itu saya bersama rekan saya alm Rustam mecoba usaha jualan badge (Lambang) OSIS serta tanda lokasi sekolahan.., terus berkembang ke émblém, kaos olah raga, stiker-stiker sekolahan, dll.

Saat itu saya memohon-mohon pada Pak Giek agar kami berdua saja yang menjadi pemasok barang-barang tersebut di atas.., dengan dalih, kan kami Sie-Usaha OSIS di SMA Teladan. Oh ya, Sie-Usaha adalah sebuah seksi dalam kepengurusan OSIS yang bertugas mencari dana bagi kegiatannya, misal untuk acara malam perpisahan sekolah, perkemahan, lomba karya ilmiah, serta kegiatan OSIS lainnya.

Naah.. Waktu itu.. Setelah berhasil menjadi pemasok tunggal di sekolahan kami, selanjutnya saya dan alm Rustam merayu Pak Giek lagi agar mau menggunakan kehebatan NETWORKING-nya guna mencoba memasarkan produk-produk kami ke seluruh sekolah di DIY..

Pak Giek, kan sebagai Wakasek Kesiswaan, pasti kenal dengan Wakasek Kesiswaan sekolah-sekolah lain kan.., mbok coba dititipkan, biar se Jogja bisa pakai produk kita..”, kiro-kiro bgitulah rayuan maut saya waktu itu.

Alhasil, di pertengahan kelas dua, kami berhasil menjadi ‘Suplayer besar’ Lambang Osis, kaos olahraga, bahan seragam bagi sekolah-sekolah di jogja.., seingat saya SMP 5, SMA Muhamadiyah 5, SMA PIRI dan masih banyak lainnya..hehehee

Dan tentunya selain untuk memenuhi kebutuhan dana kegiatan OSIS, ada juga sih sebagian hasilnya yang kami sisihkan dan kami sebut sebagai SHU… Sisa Hasil Usaha..hehe

Penggunanan SHU tuh selain utamanya untuk membiayai kegiatan-kegiatan OSIS seperti yang sudah saya sebutkan di atas, biasanya kalau ada sisa terus kami pakai jajan di Soto Pak Sholeh.., hihiihi.., dan biar merata, temen-temen pengurus OSIS juga kami ajak kabeh kok.., hahahha..,  malah bahkan kadang-kadang Pak Giek juga kami ajak.., biar aman.., hihi..!!

Tapi selain ILMU JARINGAN, ada satu lagi pembelajaran dari Pak Giek yang sangat membekas dalam hati saya dan hingga saat ini masih saya laksanakan.., yakni ‘BALAS DENDAM POSITIF’..

Ngeri banget kan sebutannya…, dan membingungkan sekali penamaan tersebut, lha gimana?? Balas dendam kok Positif.. Dimana-mana yang namanya balas dendam itu ya pasti berkonotasi ‘Negatif’ lah.

Tapi bukan Pak Giek lah kalau ngga aneh-aneh.. Kira-kira begini, kita diarahkan untuk mencoba menyalurkan kekecewaan yang terpendam dalam hati menjadi energi positif…, gimana? udah paham?? Belum paham ya..??

Hadeew, piye ini cara neranginnya??.. Wis lah.. Begini, waktu itu beliau bilang begini pada saya: “Berpikir negatif dan berpikir positif..,. energi yang dikeluarkan relatif sama, tapi hasil akhirnya sangat berbeda.. Bertolak belakang.”.

Lha terus, ‘Balas Dendam Positif’ tuh what kind of Balas Dendam nThat..??”, tanya saya pada beliau. Sebenarnya waktu itu beliau sampaikan hal ini pada saat saya sedang ‘Kecewa Beraaat’ “saat tidak terpilih mewakili DIY untuk menjadi Paskibraka tingkat Nasional..”

Jadi kira-kira tuh maksudnya gini.. Biasanya kalau kita balas dendam, pasti mikir dengan penuh dengki.. Sudah pasti hal itu akan menyerap energi kita habis-habisan hanya untuk hal-hal negatif.. Dan hasilnya pun pasti negatif, baik buat sasaran korban balas dendam atau bahkan buat diri kita sang pelaku balas dendam.

Naah.., dari pada energi kita terkuras untuk hal-hal yang hasilnya pasti negatif dan kadang malah tidak terkontrol, maka Pak Giek bilang sebaiknya energi dendam tersebut disalurkan untuk hal-hal yang positif yang masih tetap berhubungan langsung dengan permasalahan tesebut.., kalau berhasil, pasti akan meningkatkan harga diri dan kepercayaan diri kita.

Tapi Memang sih..Kadang jika ada orang yang berbuat jahat pada diri kita misalnya, terus kita tidak membalasnya kembali dengan kejahatan.., atau hanya sekedar kita maafkan, kemudian malah kita balas dengan kebaikan.., seringnya kita akan dianggap lemah atau takut.

Tapi Ya biar saja.. lha wong yang tau sebenar-benarnya isi hati kita itu rak yo mung kita dengan Tuhan tho..?!! Lha wong bahkan Ibu kita, atau pasangan hidup kita aja ngga akan tau isi hati kita jé.. bingung tho..????

Wis ngéné waé.. biar lebih jelas saya kasih contoh kasus yg pernah saya alami aja yes, sepertinya aneh bin lucu, tapi menarik untuk kita amati.. dan semoga aja temen-temen bisa paham maksud saya..

Yang jelas saya sudah beberapa kali mencoba dan Alhamdulillah hasilnya luar biasa.. bahkan hampir tidak masuk akal.. Tapi bener-bener kejadian..!!!

Gini, kebetulan kejadian yang paling sering saya pakai eksperimen adalah ketika kita mempuyai piutang.. kalo’ saya hanya akan menagih piutang itu maksimal 3x.. Kalaupun setelahnya teman saya itu masih beralasan terus, mengelak atas hutangnya ataupun malah kadang ada yang nyebar cerita ‘terbalik’ tentang saya.. “Saya serahkan Piutang tersebut padaNYA..”

Selanjutnya, saya selalu akan tetep berhubungan baik dengan teman saya itu.., dan selalu mendoakan dia agar segera sukses.. Harapan saya, kalo sudah sukses pasti dia akan mampu membayar hutang-hutangnya.

Lha terus gimana kalo dia sudah sukses tapi tetep nggak mau bayar hutangnya.. atau malah bikin cerita yang ngga-ngga tentang kita???.

Laaah…, kan sudah saya serahkan urusannya pada BELIAU.. ya terserah BELIAU lah, mau BELIAU tagihkan di dunia saya OK.., dibalikin di akherat menjadi tambahan pahala kita.. saya AYO aja..” hehe.

Tapi yg sering terjadi, setelah saya ikhlaskan dan serahkan padaNYA… BELIAU memberi saya rejeki lain dari urusan yang lain.. COBALAH..

 

T A M A T

Nggresulo dikit:

Tapi apapun, ternyata saya hanyalah manusia biasa.. kadang, jika ‘kondisi hati’ sedang drop.. tetep saja muncul pertanyaan-pertanyaan manusia normal, seperti misalnya: “Lah, udah diajarin, udah dikasih peluang, udah dimodalin.. koq ada saja ya yang ‘bérak’ di wajah saya..??”.

Tapi ngga papa.. sebab kalau pas ‘Kondisi hati’ saya sedang normal.., biasanya saya kembali berpikir begini: “wis ngga papa.. yang penting kita tetep berusaha memaklumi serta berfikir positif padanya…, dengan harapan setidak-tidaknya bisa berkuranglah bau èèk-nya, dan semoga dia tidak mengulangi ‘bérak’ lagi di wajah temen-temen saya lainnya..” hehe.